Knowledge Center Pembangunan Kilang Penting Bagi Masa Depan

Published on November 5th, 2014 | by riandi

0

Pembangunan Kilang Penting Bagi Masa Depan

Jakarta, Pemerintah akan tetap meneruskan rencana pembangunan kilang minyak baru. Meski hal ini bukan perkara mudah, namun pemerintah memandang perlu membangun infrastruktur yang penting untuk masa depan.

“Membangun kilang itu hal sulit, tapi penting bagi masa depan. Membangun pusat-pusat penyimpanan BBM itu sulit, tapi penting bagi masa depan,” kata Menteri ESDM Sudirman Said di Kementerian ESDM, pekan lalu.

Sudirman melanjutkan, pemerintah akan meninjau hal-hal yang tertunda tersebut dan akan mendorong supaya pembangunan infrastruktur itu menjadi prioritas. Presiden Joko Widodo telah mengarahkan Menteri ESDM bahwa untuk membangun kemandirian energi, Indonesia harus memiliki pasokan yang cukup, tempat penyimpanan dan pengolahan. Tujuannya, agar tidak tergantung kepada pasar.

Pembangunan kilang minyak baru rencananya akan dibangun di Bontang, Kalimantan Timur. Terkait hal ini, tengah disiapkan payung hukum berupa Peraturan Pemerintah (PP). Aturan itu nantinya akan memberikan kewenangan kepada Menteri Keuangan dan juga tim secara keseluruhan untuk memberikan fasilitas tax holiday. Masalah tax holiday menjadi kendala utama pembangunan kilang baru karena investasinya besar namun keuntungannya kecil.

Dirjen Migas Kementerian ESDM A. Edy Hermantoro sebelumnya mengatakan, tax holiday yang sedang disusun itu, antara lain berisi besaran serta jangka waktunya. Pada aturan lama, tax holiday berlaku untuk 5 tahun. Namun hal tersebut kurang ekonomis. Besaran tax holiday yang diminta investor beragam, tergantung pada kapasitas kilang yang akan dibangun.

Indonesia perlu membangun kilang untuk mengurangi ketergantungan impor BBM, menghemat devisa negara dan menjaga stabilitas nilai tukar serta memacu pertumbuhan industri domestik dan pasar tenaga kerja. Kapasitas kilang Indonesia saat ini mencapai  1,1157 juta barel per hari. Sedangkan produksi minyak Indonesia yang dapat diolah di kilang dalam negeri hanya sekitar 649.000 barel per hari. Di sisi lain, kebutuhan BBM dalam negeri mencapai 1,257 juta barel per hari. Ini berarti terjadi defisit 608.000 barel per hari. Untuk mengatasinya, Indonesia perlu memiliki 2 kilang minyak baru.

Kilang dalam negeri Indonesia saat ini, terutama milik PT Pertamina yaitu kilang Dumai, Sungai Pakning, Plaju, Cepu, Balikpapan, Kasim, Cilacap dan Balongan. Sementara kilang milik swasta yaitu Tuban/TPPI dan TWU.  Satu  kilang swasta juga dalam proses pembangunan yaitu TWU II dan direncanakan akan dibangun RFCC Cilacap.

Untuk tahun 2015, kapasitas kilang Indonesia diperkirakan sebesar 1,167 juta barel per hari, produksi minyak yang bisa diolah sebesar 719.000 barel per hari. Kebutuhan BBM diperkirakan 1,359 juta barel per hari, sehingga terjadi defisit 640.000 barel per hari. Sementara tahun 2025, kapasitas kilang diperkirakan 2,067 juta barel per hari, produksi minyak yang dapat diolah sekitar 1,384 juta barel, konsumsi BBM 2,012 juta barel dan defisit 628 juta barel per hari. (TW)

Sumber: www.esdm.go.id


About the Author



Comments are closed.

Back to Top ↑
  • Promo

  • Our partner

  • Contact Us

    Ardiansyah Arifin | 085746754426

    [email protected]

  • Program Pelatihan Migas